Supervba: Matematika SD
Showing posts with label Matematika SD. Show all posts
Showing posts with label Matematika SD. Show all posts

Sunday, 19 November 2017

Soal Matematika kelas 6 SD tentang Skala untuk ujian nasional terbaru

Ujian nasional SD merupakan ujian bagi siswa kelas 6 SD yang dilaksanakan secara nasional. Ujian nasional SD saat ini lebih dikenal dengan UASBN (Ujian Akhir Sekolah Berstandar Nasional). Sehingga mata pelajaran yang diujikan bukan hanya mata pelajaran UN seperti sebelumnya. Tapi juga mata pelajaran lain seperti PKN, IPS, SBK, dan lainnya. Namun untuk soal-soal 3 (tiga) mata pelajaran seperti Matematika, IPA, dan Bahasa Indonesia masih disusun oleh BSNP (Badan Standar Nasional Pendidikan). Sedangkan soal-soal mata pelajaran lainnya disusun oleh tim dari provinsi.

Saat ini ujian nasional untuk SD bukan penentu utama bagi kelulusan siswa. Kelulusan siswa ditentukan pula oleh nilai raport siswa. Nilai ujian nasional akan masuk dalam ijazah siswa. Sampai saat ini belum ada remedial untuk ujian nasional SD.

Tentu siapapun baik siswa, orang tua dan guru ingin supaya nilai pada ijazah siswa memperoleh nilai yang bagus khususnya nilai ujian nasional. Untuk itu perlu persiapan khusus untuk menghadapi ujian nasional.

Pada artikel sebelumnya kami sudah membagikan soal Matematika kelas 6 SD untuk ujian nasional berisi materi operasi hitung campuran bilangan bulat. Nah kali ini akan membagikan soal-soal tentang Skala sebagai bahan latihan persiapan ujian nasional. Link download ada di akhir postingan ini.

Dari hasil penelaahan kami terhadap kisi-kisi UASBN untuk materi Skala ini maka kami perkirakan kisi-kisinya masih sama dengan tahun sebelumnya. Adapun kisi-kisi soal untuk materi Skala adalah:

  • Menyelesaikan soal tentang Skala yang berkaitan dengan tema mahluk hidup.


Bank Soal Matematika kelas 6 SD tentang Skala untuk ujian nasional

1. Jarak antara kota A dan kota B adalah 150 km. Jarak pada peta kedua kota tersebut jika skala yang digunakan 1 : 1.000.000 adalah……..
A. 75 cm C. 7,5 cm
B. 15 cm D. 1,5 cm

2. Jarak rumah Iwan dan sekolah dalam denah 12 cm. Sedangkan jarak sebenarnya antara rumah Iwan dan sekolah 600 m. Skala denah tersebut adalah……..
A. 1 : 500.000 C. 1 : 500
B. 1 : 5.000         D. 1 : 50

3. Jarak antara kota A dengan kota B pada peta berskala  1: 1.500.000 adalah 4 cm. Jarak kota A dengan kota B sebenarnya adalah……..
A. 6.000 km       C. 60 km
B. 600 km       D. 6 km

4. Pada peta jarak kota A dan kota B adalah 6 cm. Skala pada peta 1 : 1.500.000. Jarak sebenarnya kota A dan kota B adalah……..
A. 9 km C. 900 km
B. 90 km D. 9.000 km

5. Jarak dari kota A ke kota B adalah 975 km. Jarak dari kota A ke kota B pada peta yang berskala 1 : 15.000.000 adalah……..
A. 0,065 cm        C. 6,5 cm
B. 0,65 cm       D. 65 cm

6. Tino mengamati seekor jerapah yang tingginya 4 meter di kebun binatang, lalu ia akan menggambarnya. Jika Tino menggunakan skala 1 : 50, tinggi jerapah dalam gambar……..cm
A. 6     C. 12
B. 8     D. 16

7. Seeorang ilmuwan menggambar seekor badak. Panjang tubuh badak dalam gambar tersebut 12 cm. jika skala yang digunakan oleh ilmuwan tersebut 1 : 20, panjang tubuh badak sebenarnya adalah……m
A. 2,4     C. 3,6
B. 3,2     D. 4,8

8. Sebuah suaka margasatwa digambar dalam sebuah denah. Jarak antara dua lokasi dalam suaka tersebut 6 km. jika jarak kedua lokasi tersebut digambar sejauh 3 cm, skala denah tersebut adalah….
A. 1 : 150.000 C. 1 : 1500.000
B. 1 : 200.000 D.  1 : 2.000.000

9. Tinggi sebuah menara 70 m digambar dengan menggunakan skala 1 : 1.400. Tinggi menara pada gambar adalah…….cm
A. 0,5       C. 2
B. 5       D. 20

10. Jarak kota A ke kota B adalah 60 km. Jika skala pada peta 1 : 1.500.000 maka jarak pada peta adalah ....
A. 2 cm      C. 4 cm
B. 3 cm     D. 5 cm

11. Skala sebuah peta adalah 1 : 1.000.000. pada peta tersebut tergambar hutan dengan lahan berbentuk persegi panjang. Jika ukuran hutan dalam peta 3 cm x 1,5 cm, panjang dan lebar hutan berturut-turut adalah …….
A. 6 km dan 3 km      C. 60 km dan 30 km
B. 30 km dan 15 km      D. 300 km dan 150 km

12. Sebuah denah kebun binatang mempunyai skala 1 : 300. Kandang harimau dalam kebun binatang tersebut berbentuk persegi panjang dengan ukuran  15 m x 12 m. ukuran kandang harimau dalam denah adalah…..
A. 6 cm x 4 cm C. 5 cm x 3 cm
B. 5 cm x 4 cm D. 4 cm x 3 cm

13. Pak Sidik menggambar rancangan kolam untuk memelihara ikan. Ukuran kolam tersebut 2,4 m x 1,5 m. jika ukuran kolam dalam gambar rancangan tersebut 16 cm x 10 cm, skala gambar rancangan kolam adalah…..
A. 1 : 12 C. 1 : 120
B. 1 : 15 D. 1 : 150

Soal-soal ini tersedia dalam bentuk file Word. Untuk mengunduh bisa ikuti link berikut.



Begitulah sharing tentang soal Matematika SD kelas 6 tentang Skala untuk ujian nasional. Bila ada kekurangan, mohon simpan di kolom komentar. Semoga informasi ini bermanfaat. Ikuti informasi/artikel terbaru melalui fanspage facebook kami di Supervba.

Wednesday, 15 November 2017

Soal Matematika kelas 6 SD tentang FPB dan KPK untuk ujian nasional terbaru

kpk
Ujian nasional SD merupakan ujian bagi siswa kelas 6 SD yang dilaksanakan secara nasional. Ujian nasional SD saat ini lebih dikenal dengan UASBN (Ujian Akhir Sekolah Berstandar Nasional). Sehingga mata pelajaran yang diujikan bukan hanya mata pelajaran UN seperti sebelumnya. Tapi juga mata pelajaran lain seperti PKN, IPS, SBK, dan lainnya. Namun untuk soal-soal 3 (tiga) mata pelajaran seperti Matematika, IPA, dan Bahasa Indonesia masih disusun oleh BSNP (Badan Standar Nasional Pendidikan). Sedangkan soal-soal mata pelajaran lainnya disusun oleh tim dari provinsi.

Saat ini ujian nasional untuk SD bukan penentu utama bagi kelulusan siswa. Kelulusan siswa ditentukan pula oleh nilai raport siswa. Nilai ujian nasional akan masuk dalam ijazah siswa. Sampai saat ini belum ada remedial untuk ujian nasional SD.

Tentu siapapun baik siswa, orang tua dan guru ingin supaya nilai pada ijazah siswa memperoleh nilai yang bagus khususnya nilai ujian nasional. Untuk itu perlu persiapan khusus untuk menghadapi ujian nasional.

Pada artikel sebelumnya kami sudah membagikan soal Matematika kelas 6 SD untuk ujian nasional berisi materi operasi hitung campuran bilangan bulat. Nah kali ini akan membagikan soal-soal tentang FPB dan KPK sebagai bahan latihan persiapan ujian nasional. Link download ada di akhir postingan ini.

Dari hasil penelaahan kami terhadap kisi-kisi UASBN untuk materi FPB dan KPK ini maka kami perkirakan kisi-kisinya masih sama dengan tahun sebelumnya. Adapun kisi-kisi soal untuk materi FPB dan KPK adalah:

  • Menentukan FPB atau KPK dari tiga bilangan dua angka dalam bentuk faktorisasi.
  • Menentukan FPB atau KPK dari tiga bilangan dua angka.
  • Menyelesaikan masalah penalaran yang berkaitan dengan dengan FPB atau KPK


Bank Soal Matematika kelas 6 SD tentang FPB dan KPK untuk ujian nasional

Indikator:
  • Menentukan FPB atau KPK dari tiga bilangan dua angka.

1. Faktor persekutuan terbesar (FPB) dari 28, 42, dan 76 adalah….
A. 14                                    C. 4
B. 7                                            D. 2

2. FPB dari 24, 36, dan 42 adalah….
A. 24                                    C. 6
B. 8                                             D. 3

3. Faktor persekutuan terbesar (FPB) dari 16, 24, dan 32 adalah….
A. 4                                             C. 8
B. 6                                             D. 12

4. Faktor persekutuan terbesar (FPB) dari 12, 24, dan 36 adalah….
A. 6                                            C. 24
B. 12                                    D. 36

5. Faktor persekutuan terbesar (FPB) dari 18, 36, dan 72 adalah….
A. 4                                            C. 18
B. 6                                             D. 72

6. Kelipatan persekutuan terkecil (KPK) dari 15, 20, dan 60 adalah….
A. 5                                              C. 30
B. 15                                      D. 60

7. Kelipatan persekutuan terkecil (KPK) dari 12, 30, dan 40 adalah….
A. 40                                      C. 120
B. 60                                      D. 160

8. Faktor persekutuan terbesar (FPB) dari 42, 98, dan 70 adalah….
A. 14                                        C. 28
B. 21                                        D. 35

9. FPB dari 40, 48, dan 64 adalah….
A. 4                                                 C. 8
B. 6                                                 D. 16

10. Faktor persekutuan terbesar (FPB) dari 18, 36, dan 72 adalah….
A. 4                                                C. 18
B. 6                                                D. 72

11. KPK dari 36, 40, dan 45 adalah….
A. 900                                          C. 540
B. 720                                          D. 360

12. Kelipatan persekutuan terkecil (KPK) dari 56, 63, dan 84 adalah….
A. 168                                         C. 336
B. 252                                         D. 504

13. Kelipatan persekutuan terkecil (KPK) dari 42, 56, dan 63 adalah….
A. 168                                         C. 405
B. 252                                         D. 504

14. Bu Lastri mempunyai 36 buah mangga, 60 buah jeruk, dan 72 buah salak. Buah-buah tersebut dikemas untuk dibagikan kepada tetangga. Setiap kemasan berisi buah dengan jumlah dan jenis berbeda yang sama banyak. Bu Lastri paling banyak dapat membuat……..kemasan
A. 6        C. 15
B. 12         D. 30

15. Bus X berangkat dari terminal setiap 30 menit sekali, sedangkan bus Y setiap 45 menit sekali. Jika kedua bus berangkat bersama pada pukul 06.45, pada pukul berapakah kedua bus akan berangkat bersama lagi?
A. Pukul 08.15                                 C. Pukul 07.30
B. Pukul 08.00                                 D. Pukul 07.15

16. Ibnu berenang setiap 3 hari, Ishak berenang setiap 4 hari, dan Muis berenang setiap 5 hari. Jika pada tanggal 1 Maret 2017 mereka berenang bersama, maka mereka akan berenang bersama kembali pada tanggal….
A. 29 April 2017                                  C. 1 Mei 2017
B. 30 April 2017                                  D. 2 Mei 2017

17. Tini membersihkan akuarium setiap 6 hari sekali, sedangkan Tina setiap 5 hari sekali. Pada tanggal 5 April 2017 mereka bersama-sama membersihkan akuarium. Mereka membersihkan akuarium bersama-sama lagi untuk kedua kalinya pada tanggal……
A. 25 April 2017 C. 4 Mei 2017
B. 30 April 2017 D. 5 Mei 2017

Untuk mendapatkan soal-soal ini, silahkan tinggalkan email di kolom komentar. Kami akan segera mengirimkan soft copy filenya.

Begitulah sharing tentang soal Matematika SD kelas 6 tentang FPB dan KPK untuk ujian nasional. Bila ada kekurangan, mohon simpan di kolom komentar. Semoga informasi ini bermanfaat. Ikuti informasi/artikel terbaru melalui fanspage facebook kami di Supervba.

Soal Matematika kelas 6 SD tentang operasi hitung campuran bilangan bulat untuk ujian nasional terbaru

Ujian nasional SD merupakan ujian bagi siswa kelas 6 SD yang dilaksanakan secara nasional. Ujian nasional SD saat ini lebih dikenal dengan UASBN (Ujian Akhir Sekolah Berstandar Nasional). Sehingga mata pelajaran yang diujikan bukan hanya mata pelajaran UN seperti sebelumnya. Tapi juga mata pelajaran lain seperti PKN, IPS, SBK, dan lainnya. Namun untuk soal-soal 3 (tiga) mata pelajaran seperti Matematika, IPA, dan Bahasa Indonesia masih disusun oleh BSNP (Badan Standar Nasional Pendidikan). Sedangkan soal-soal mata pelajaran lainnya disusun oleh tim dari provinsi.

Saat ini ujian nasional untuk SD bukan penentu utama bagi kelulusan siswa. Kelulusan siswa ditentukan pula oleh nilai raport siswa. Nilai ujian nasional akan masuk dalam ijazah siswa. Sampai saat ini belum ada remedial untuk ujian nasional SD.

Tentu siapapun baik siswa, orang tua dan guru ingin supaya nilai pada ijazah siswa memperoleh nilai yang bagus khususnya nilai ujian nasional. Untuk itu perlu persiapan khusus untuk menghadapi ujian nasional.

Pada artikel sebelumnya kami sudah membagikan soal Matematika kelas 6 SD untuk ujian nasional berisi materi operasi hitung campuran bilangan cacah. Nah kali ini akan membagikan soal-soal tentang operasi hitung campuran bilangan bulat sebagai bahan latihan persiapan ujian nasional.

Dari hasil penelaahan kami terhadap kisi-kisi UASBN untuk materi operasi hitung campuran bilangan bulat ini maka kami perkirakan kisi-kisinya masih sama dengan tahun sebelumnya. Adapun kisi-kisi soal untuk materi operasi hitung bilangan bulat adalah:

  • Menetukan hasil operasi hitung penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat (positif dan negatif).
  • Menetukan hasil operasi hitung perkalian dan pembagian bilangan bulat (positif dan negatif).
  • Menyelesaikan masalah penalaran yang melibatkan operasi hitung bilangan buat tentang energi.

Bank Soal Matematika kelas 6 SD tentang operasi hitung campuran bilangan bulat untuk ujian nasional

Indikator:
  • Menetukan hasil operasi hitung penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat (positif dan negatif).
  • Menetukan hasil operasi hitung perkalian dan pembagian bilangan bulat (positif dan negatif).

1). Nilai dari (-28) + 15 – 30 =……..
A.-43 C. 3
B. -33 D. 33

2). Nilai dari 210 – (-45) + (-93) = ….
A. 72 C. 165
B. 162 D. 258

3). Hasil dari 561 + (-87) – 617 = ……
A. -1.091 C. -245
B. -891 D. -143

4). Hasil dari 453 + (-512) - (268 - 629) = ……
A. -420 C. 302
B. -302 D. 420

5). Hasil dari -1.682 + 4.712 – (-2.121) adalah  ……
A. 878 C. 4.273
B. 909 D. 5.151

6). (-64 x 17) : (-8) = ……..
A. -136 C. 112
B. -112 D. 136

7). 36 x (-54) : 6 = ……..
A. -426 C. 324
B. -324 D.426

8). 1728 : (-6) x 4 = ………
A. -1.152 C. 1.104
B. -1.104 D. 1.152

9). (-72) : 4 x (-19) = ……..
A. – 532 C. 342
B. -342 D. 532

10). 894 : (-6) x 24 = …….
A. 3.576 C. -2.536
B. 2.536 D. -3.576



11). 100 x (-20) : 5 = ……..
A. -400 C. 25
B. -25 D. 400

12). -96 : (-4) x 6 : (-2) = ……..
A. -72 C. 64
B. -64 D. 72

13). 28 x (-43) : (-4) = …….
A. -1.204 C. 301
B. -301 D. 1.204

14) (-76) x (-23) : (-4) = …….
A. 437 C. -234
B. 234 D. -437

15). 75 x (-13) : 25 = ………
A. -39 C. 31
B. -31 D. 39

16). (-64 x 17) : (-8) = ……..
A. -136 C. 112
B. -112 D. 136

17) 36 x (-54) : 6 = ……..
A. -426 C. 324
B. -324 D.426

18) 1728 : (-6) x 4 = ………
A. -1.152 C. 1.104
B. -1.104 D. 1.152

19)  (-72) : 4 x (-19) = ……..
A. – 532 C. 342
B. -342 D. 532

20) 894 : (-6) x 24 = …….
A. 3.576 C. -2.536
B. 2.536 D. -3.576

21) 100 x (-20) : 5 = ……..
A. -400 C. 25
B. -25 D. 400

22) -96 : (-4) x 6 : (-2) = ……..
A. -72 C. 64
B. -64 D. 72

23) 28 x (-43) : (-4) = …….
A. -1.204 C. 301
B. -301 D. 1.204

24) (-76) x (-23) : (-4) = …….
A. 437 C. -234
B. 234 D. -437

25) 75 x (-13) : 25 = ………
A. -39 C. 31
B. -31 D. 39

26) Jika n = -48 : 16 x (-3), nilai n = …….
A. -9 C. 1
B. -1 D. 9

27) (-64 x 17) : (-(8 x 34)) = ……..
A. -4 C. 2
B. -2 D. 4

28) 1728 : (-24) x 4 = ………
A. -288 C. 18
B. -18 D. 288

294) 36 x (-54) : (-18) =…..
A. 108 C. -106
B. 106 D. -108

30) (-20) x (-252) : 14 x (-3) = …….
A. 1.080 C. -120
B. 120 D. -1.080

Untuk mendapatkan soal-soal tentang materi bilangan bulat ini, silahkan tinggalkan email di kolom komentar. Kami akan segera mengirimkan soft copy filenya.

Begitulah informasi tentang soal Matematika SD kelas 6 tentang operasi hitung campuran bilangan cacah untuk ujian nasional. Bila ada kekurangan, mohon simpan di kolom komentar. Semoga informasi ini bermanfaat. Ikuti informasi/artikel terbaru melalui fanspage facebook kami di Supervba.

Wednesday, 25 October 2017

Seni Menghitung Soal Operasi Hitung Campuran

Operasi hitung campuran berarti melakukan perhitungan pada soal Matematika yang mengandung lebih dari 1 (satu) jenis operasi hitung. Misalnya, dalam sebuah soal matematika ada operasi hitung penjumlahan dan pengurangan, penjumlahan dan perkalian, dan lain sebagainya.

Gambar : https://duniamatematika.com

Sebagaimana diketahui, jenis-jenis operasi hitung pada matematika terdiri dari operasi penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian sebagai dasar operasi hitung lainnya. Selain itu adapula tanda kurung “( )” yang mengharuskan operasi hitung di dalamnya untuk dikerjakan terlebih dahulu sebelum operasi hitung lainnya.

Pada teknik menghitung operasi hitung campuran kali ini, kita akan memerlukan alat pewarna salah satunya berupa spidol warna. Dengan teknik ini diharapkan anak-anak didik dapat menggunakan otak kanan dan otak kirinya secara bersamaan selama pembelajaran Matematika.

Sebelum menerapkan teknik menghitung operasi hitung campuran ini, anak didik perlu memahami urutan pengerjaannya. Beberapa kesepakatan pada operasi perhitungan campuran:
1. Operasi perkalian dan pembagian lebih kuat daripada operasi penjumlahan dan pengurangan.
 2. Operasi perkalian dan pembagian sama kuat. Apabila perkalian dan pembagian muncul secara bersama-sama, maka urutan operasinya dari sebelah kiri, yaitu yang muncul di sebelah kiri harus dioperasikan terlebih dahulu.
3. Operasi penjumlahan dan pengurangan sama kuat. Apabila penjumlahan dan pengurangan muncul secara bersama-sama, maka urutan operasinya dari sebelah kiri, yaitu yang muncul di sebelah kiri harus dioperasikan terlebih dahulu.
4. Jika dalam operasi terdapat tanda kurung “( )” maka dikerjakan terlebih dahulu.

Untuk lebih jelas, silahkan perhatikan contoh pada gambar berikut ini ya.



Begitulah trik pembelajaran Matematika kali ini. Semoga apa yang kami sampaikan di atas bermanfaat. Silahkan share pada teman-teman. Ikuti informasi/artikel terbaru blog kami melalui fanspage facebook kami di Supervba.

Saturday, 21 October 2017

Kupu-Kupu Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan

Kupu-kupu adalah mahluk Tuhan Yang sangat indah. Mulai dari bentuk dan organ tubuhnya serta warna-warni sayapnya. Hampir semua orang suka dengan hewan ini.

Gambar : http://bobo.grid.id

Hal lain yang menarik, ternyata kupu-kupu menyimpan rahasia lain. Bahwa bentuk tubuh kupu-kupu bisa kita abstrakkan sehingga bisa digunakan dalam pembelajaran di kelas, khususnya dalam belajar Matematika dengan materi tentang penjumlahan dan pengurangan pecahan.

Seperti bilangan lainnya, operasi pada pecahan juga sama : perkalian, pembagian, penjumlahan, dan pengurangan juga ada. Terkait tentang operasi penjumlahan dan pengurangan pecahan, biasanya dikerjakan dengan penyamaan penyebut (jika penyebut berbeda) dengan memasang KPK dari penyebut kedua pecahan. Namun, cara ini kurang efisien dalam penulisan dan butuh pemahaman bahasa Matematika yang baik.

Selain dengan cara di atas, ada trik menarik yang bisa digunakan yakni menggunakan kupu-kupu pecahan hanya untuk menyelesaikan operasi penjumlahan dan pengurangan pecahan. Cara ini jauh lebih menarik karena selain efektif juga dapat dipadukan dengan penggunaan warna-warna pada hasil kupu-kupu pecahan yang terbentuk.

Perlu diingat bahwa cara ini hanya alternatif. Setiap anak punya cara masing-masing dalam menjawab soal pecahan. pada akhirnya, setiap anak diberi kebebasan untuk menggunakan cara mana yang akan digunakan asalkan jawabannya benar.

Baik, berikut ini cara melakukan operasi penjumlahan dan pengurangan pecahan dengan kupu-kupu pecahan. Perhatikan uraian berikut ya!
Gambar: www.moveitmaththesource.com

Video cara melakukan penjumlahan pecahan dengan metode kupu-kupu. Simak ya!


Video cara melakukan pengurangan pecahan dengan metode kupu-kupu. Simak ya!



Prasyarat awal yang sebaiknya dikuasai anak sebelum teknik di atas digunakan adalah anak bisa menyederhanakan pecahan. Menyederhanakan pecahan adalah membagi pembilang dan penyebut dengan FPB-nya sehingga diperoleh bentuk yang lebih sederhana. Bagaimana, bukankah tehnik di atas cukup menarik bukan?

Sebagai bahan latihan, kalian dapat mencoba menerapkan teknik di atas pada soal-soal berikut.

Gambar : www.education.com

Semoga apa yang kami sampaikan di atas bermanfaat. Silahkan share pada teman-teman. Ikuti informasi/artikel terbaru blog kami melalui fanspage facebook kami di Supervba.

Sunday, 18 December 2016

Menghapal Perkalian Dasar dengan Sistem Jadwal

operasi hitung perkalian
Operasi Hitung Perkalian
Belajar Matematika di SD kalau tidak hapal perkalian dasar itu sungguh menyusahkan. Bukan hanya bagi anak itu sendiri tapi juga bagi guru yang mengajar. Perkalian dasar yang dimaksud adalah perkalian dari 1 sampai dengan 10.

Perkalian dasar wajib dihapal oleh siswa SD. Kira-kira saat naik kelas ke kelas 4 mereka sudah hapal perkalian dasar di luar kepala. Sayangnya, bahkan hingga duduk di kelas 6 pun masih ada yang belum hapal perkalian dasar.

Ya, ini tentang kegiatan menghapal atau mengingat. Bukan kegiatan menulis dan berhitung. Untuk itu dibutuhkan motivasi dari anak itu sendiri, bukan sekedar perintah yang hanya akan menghambat memori hapalan mereka agar tersimpan lebih lama.

Motivasi belajar adalah modal awal anak untuk bisa hapal perkalian dasar. Berdasarkan pengalaman kami, salah satu cara adalah menerapkan sistem jadwal. Sistem jadwal yang akan kami jelaskan di sini terkait pembelajaran di kelas.

Bagaimana penerapan sistem jadwal dalam menghapal perkalian dasar (1 s/d 10) di kelas khususnya di jenjang SD?. Berikut cara yang bisa dilakukan jika memiliki 20 anak dalam satu kelas, selebihnya bisa disesuaikan dengan kondisi masing-masing.

1. Pelabelan Anak
Kegiatan awal dari sistem ini adalah setiap anak diberi label dengan nomor 1 s/d 10. Proses ini bisa dilakukan dengan kegiatan berhitung. Misalnya, jika di sebuah kelas terdapat 20 anak, maka terbentuk 2 kelompok label dengan nomor 1 s/d 10.

2. Instruksi
Jika sistem ini sudah siap untuk dijalankan maka sudah bisa ditetapkan bahwa mulai saat ini akan dianggap sebagai minggu pertama. sehingga, untuk minggu pertama, berdasarkan nomor yang sudah ada, maka anak dengan nomor 1 akan menghapal perkalian 1. kemudian anak dengan nomor 2 akan menghapal perkalian 2, begitu seterusnya hingga anak dengan nomor 10 akan menghapal perkalian 10.
Dengan ini, pada setiap minggu akan ada beberapa anak yang menghapal perkalian dasar setiap harinya. Ya, hanya anak yang memiliki jadwal menghapal saja. Skema lebih lengkap dapat dilihat pada format file excel yang sudah dilampirkan di bagian akhir postingan ini.

3. Hukuman
Bagaimana jika ada anak yang tidak hapal padahal ada jadwalnya?. Dari kami, hukuman untuk anak ini disesuaikan dengan jenis perkaliannya. Jika dia tidak hapal perkalian 4 maka dia harus menulis perkalian 4 di buku tulisnya sebanyak 4 rangkap jika dikerjakan langsung di kelas. Tapi jika dikerjakan di rumah maka dilipatgandakan sebanyak 8 rangkap. Begitupula untuk perkalian lainnya. Silahkan disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing.

4. Penjadwalan Kembali pada tiap minggu
Sistem jadwal ini bagi sebagian kita (guru) agak merepotkan, nah kembali ke diri masing-masing untuk pelaksanaannya. Mengapa?. Ini karena setiap minggu kita harus mengatur (mengingat) jadwal setiap anak. Anak yang pada minggu pertama menghapal perkalian 1 maka pada minggu kedua dia akan menghapal perkalian 2, pada minggu ketiga hapalan perkalian 3 dan seterusnya. Begitu juga untuk anak dengan perkalian lainnya. Supaya lebih jelas bisa memperhatikan cuplikan skemanya pada gambar di bawah.


5. Masalah & Kendala
Bagaimana jika ada anak yang tidak masuk kelas?. Anak yang tidak masuk kelas akan menghapal perkalian sesuai jadwalnya pada saat dia masuk, kapanpun itu. Tanpa harus menunggu jadwalnya lagi. Selebihnya silahkan tinggalkan komentar di bawah postingan ini jika ada yang kurang jelas mengenai pelaksanaannya supaya kita bisa diskusikan.

6. Konsistensi
Konsistensi mutlak diperlukan supaya sistem ini bisa berjalan dengan baik. Ini karena kegiatan penjadwalan harus dilakukan setiap minggu. Kelebihan dari sistem ini salah satunya bisa meningkatkan motivasi anak untuk menghapal perkalian.

Berikut saya sudah sediakan file format jadwalnya buat agan-agan semua. Silahkan disedot aja langsung ya biar tambah jelas....


Nah begitulah postingan kali ini, semoga bermanfaat. Silahkan ikuti informasi perkembangan blog kami melalui fanspage facebook kami di Supervba.

Sunday, 11 December 2016

Permainan Tebak Kata Dalam Pembelajaran Nilai Tempat

Gambar : blogs.mcall.comSesuatu yang tersembunyi memang jauh lebih menarik dari yang biasa. Apalagi jika diberikan stimulus berupa kata-kata untuk menebaknya. Wah, pasti semakin menarik. Begitulah ilustrasi tentang Permainan Tebak Kata.

Tebak kata sebenarnya hanya permainan sederhana tapi banyak manfaatnya. Sekarang, tebak kata tidak hanya sekedar permainan tapi sudah menjadi salah satu jenis dari Pembelajaran Kooperatif. Namun kali ini saya tidak akan membahas tentang Pembelajaran Kooperatif dengan menggunakan tebak kata melainkan tebak kata sebagai sebuah permainan.

Permainan tebak kata bisa digunakan untuk mengajarkan tentang nilai tempat pada anak. Dengan menggunakan tebak kata, penilai dapat mengetahui apakah anak sudah paham dengan nilai tempat. Tentu sebelumnya anak sudah diajari tentang nilai tempat.

Berikut contoh tebak kata yang bisa digunakan. Silahkan disesuaikan lagi dengan kebutuhan.

Soal 1
Aku bilangan 2 angka
Angka 1 bernilai 1
Angka 5 bernilai 50
Tebak bilangan apakah aku?

Soal 2
Aku bilangan 2 angka
Angka 6 bernilai 6
Angka 4 bernilai 40
Tebak bilangan apakah aku?

Soal 3
Aku bilangan 2 angka
Angka 9 berada di tempat puluhan
Angka 2 bernilai 2
Tebak bilangan apakah aku?

Soal 4
Aku bilangan 2 angka
Angka 3 berada di tempat satuan
Angka 2 berada di tempat puluhan
Tebak bilangan apakah aku?

Soal 5
Aku bilangan 3 angka
Angka 0 bernilai 0
Angka 7 bernilai 70
Angka 2 bernilai 200
Tebak bilangan apakah aku?

Soal 6
Aku bilangan 3 angka
Angka 0 berada di tempat puluhan
Angka 7 bernilai 7
Angka 1 bernilai 100
Tebak bilangan apakah aku?

Soal 7
Aku bilangan 3 angka
Angka 0 berada di tempat puluhan
Angka 9 bernilai 9
Angka 3 berada di tempat ratusan
Tebak bilangan apakah aku?

Soal 8
Aku bilangan 4 angka
Angka 8 berada di tempat satuan
Angka 4 bernilai 40
Angka 0 berada di tempat ratusan
Angka 6 bernilai 6.000
Tebak bilangan apakah aku?

Soal 9
Aku bilangan 5 angka
Angka 0 berada di tempat satuan
Angka 7 bernilai 70
Angka 0 juga berada di tempat ratusan
Angka 5 bernilai 5.000
Angka 2 bernilai 20.000
Tebak bilangan apakah aku?

Soal 10
Aku bilangan 5 angka
Angka 8 berada di tempat puluhan
Angka 4 bernilai 400
Angka 0 berada di tempat satuan
Angka 6 berada di tempat puluh ribuan
Angka 1 bernilai 1.000
Tebak bilangan apakah aku?

Untuk Soal 1 jawabannya adalah 51, soal 2 jawabannya 46 dan begitu seterusnya. Silahkan berlatih dengan mencari jawabannya sendiri ya.

Nah begitulah postingan kali ini, semoga bermanfaat. Silahkan ikuti informasi perkembangan blog kami melalui fanspage facebook kami di Supervba.

Friday, 30 September 2016

Perkalian Bilangan 3 Angka dengan Metode DOREMI

Banyak jalan menuju Roma. Yah itulah salah satu ungkapan yang bisa kita pegang dalam mengajarkan perkalian kepada siswa. Penyebabnya, banyak siswa mengalami kesulitan dalam memecahkan soal perkalian utamanya mulai dari perkalian bilangan 3 (tiga) angka. Untuk soal perkalian dengan bilangan 2 (dua) angka hampir semua siswa bisa menyelesaikannya dengan baik. Nah, kali ini saya akan menjelaskan tentang Metode DOREMI.

Metode DOREMI digunakan untuk menyelesaikan soal perkalian dengan bilangan 3 (tiga) angka. Metode DOREMI dibuat langsung oleh penulis yang dikombinasikan dengan metode GASING. Perihal metode GASING akan dijelaskan pada kesempatan berikutnya. Metode DOREMI sudah menggunakan teknik perkalian yang baru yaitu perkalian dari kiri ke kanan.

Lalu, bagaimana cara menggunakan Metode DOREMI?. Ya, pada metode DOREMI ini kita pilih sebuah bilangan 3 angka pada soal perkalian untuk selanjutnya kita label setiap angkanya dengan label Do, Re, dan Mi. Misalkan pada soal: 20 x 253 maka kita pilih bilangan 253 untuk kita label menjadi 2 = Do, 5 = Re dan 3 = Mi. Perkalian dengan metode DOREMI dimulai dari angka dengan label Do. Angka ini dikalikan dengan setiap angka lawannya dan hasilnya disusun ke bawah sesuai nilai tempat. Setelah itu dilanjutkan dengan angka berlabel Re dan Mi dengan cara serupa. Pada setiap baris Do, Re, dan Mi dijumlahkan jika terdapat lebih dari satu bilangan. Jika susunan ke bawah melewati baris Mi maka kita dapat menuliskan nama baris berikutnya dengan nama Fa, Sol, dan seterusnya sesuai urutan solmisasi.  Setelah semua baris selesai dijumlahkan, dengan menggunakan metode GASING kita tentukan hasil dari soal perkalian tersebut.

Gambar : http://mentalfloss.com


Perkalian Bilangan 3 Angka dengan Metode DOREMI


Supaya lebih jelas, simak contoh soal berikut ya.
Hasil dari 20 x 253 = .....

Penyelesaian
Langkah 1: Perhatikan diagram pada susunan ke bawahnya ya…
Perkalian untuk Do (xDo) saja. Hasilnya diletakkan pada tabel Doremi
perkalian doremi
Langkah 1 : Do

Langkah 2: Perhatikan diagram pada susunan ke bawahnya ya…
Perkalian untuk Re (xRe) saja. Hasilnya diletakkan pada tabel Doremi.
perkalian tiga angka doremi
Langkah 2 : Re

Langkah 3: Perhatikan diagram pada susunan ke bawahnya ya…
Perkalian untuk Mi (xMi) saja. Hasilnya diletakkan pada tabel Doremi.
perkalian tiga angka
Langkah 3 : Mi

Secara lengkap akan tampil seperti berikut ini.
perkalian tiga angka
DOREMI
Berikut tabel DOREMI yang harus dibuat siswa.
perkalian tiga angka
Tabel Perkalian Metode DOREMI
Untuk lebih jelas, silahkan unduh file powerpointnya pada tautan berikut.
Powerpoint Perkalian Metode DOREMI

Selanjutnya, sebagai bahan latihan, berikut file word berisi worksheet soal latihan perkalian bilangan 3 angka dengan metode DOREMI. Klik link berikut untuk mengunduhnya.
Worksheet perkalian Metode DOREMI

Metode DOREMI ditujukan bukan sebagai cara cepat berhitung perkalian. Melainkan lebih ditujukan bagi siswa dengan kemampuan lambat hingga sedang supaya bisa menyelesaikan perkalian bilangan 3 (tiga) angka dengan baik. Metode ini tentu tidak lepas dari kekurangan, jika ada kritik dan saran bisa ditulis pada kolom komentar.

Semoga postingan kali ini bermanfaat. Silahkan ikuti informasi perkembangan blog kami melalui fanspage facebook kami di Supervba.


Printer

3R

Teknologi